La Nina kah Penyebab Banjir Dimusim Kemarau?

Berdasarkan liputan LAPAN, sampai hari ini dibulan Juli sudah ada 9 daerah yang terkena banjir yaitu di Kab.Sidrap – Sulsel, di Kab.Bone – Sulsel, di Palu & Kab.Donggala – Sulteng, di Kab.Gorontalo – Gorontalo, di Kab.Morowali – Sulteng, di Kab.Parigi Moutong-Sulteng, di Kab. Serdang Bedagai-Sumut dan di Kab. Agam-Sumbar. Sedangkan BMG mengatakan bahwa musim kemarau tahun ini akan basah sampai pada bulan Oktober.

Kejadian banjir yang terjadi saat ini di wilayah indonesia lebih banyak dipengaruhi oleh keadaan La Nina. Benarkan seperti itu? Pada gambar di bawah bisa dilihat gambar suhu permukaan laut pada saat kejadian La Nina pada bulan Desember 1998 dan suhu permukaan laut pada bulan April sampai Mei 2007.

lapanrs.com juga mengeluarkan gambar liputan awan pada tanggal 25 dan 26 Juli.

lapanrs.com juga mengatakan bahwa dari 22 model prediksi El Nino, sebagian besar model-model memprediksikan kondisi ENSO netral berkembang menjadi La Nina sampai akhir tahun 2007 dengan nilai rata-rata anomali suhu permukaan laut di wilayah Nino 3.4 sebesar -0.5 0C. Menurut Effendy (2001) untuk memprediksi kecenderungan yang akan terjadi pada periode mendatang adalah melihat tiga kemungkinan kejadian yaitu kondisi normal, ada El Nino ataukan muncul La Nina. Ada tiga cara yang dapat dilakukan, pertama melihat prediksi curah hujan beberapa bulan mendatang, kedua melihat prediksi anomali suhu muka laut (Sea Surface Temperatur Anomaly (SSTA)) (Gambar diatas) cara ketiga melihat Indeks Osilasi Selatan (Southern Ocilation Indeks (SOI)) lewat Tabel di bawah yakni melihat nilai beda tekanan atmosfer antara Tahiti dan Darwin.

Pranala di Blog ini:

Pemanasan Global (catatan mengenai sebabnya)
Pemanasan Global (catatan mengenai akibatnya)
Cuaca dan Iklim
Klimatologi untuk Pertanian
Perubahan Iklim di Bali
Susahnya Memprediksi Hujan
El Nino dan La Nina
Klasifikasi Iklim
Perlukan Informasi Peringatan Dini Kebencanaan???
Aplikasi GIS untuk Klasifikasi Iklim Schmidt-Ferguson
HUJAN
Bencana Cuaca
Info El Nino dan La Nina terkini
Identifikasi Hubungan Fluktuasi Nilai SOI Terhadap Curah Hujan Bulanan Di Kawasan Batukaru-Bedugul, Bali
Perubahan Iklim; Tinjauan Pustaka
PENYEBAB VARIABILITAS HUJAN DI INDONESIA
Hubungan Efek Rumah Kaca, Pemanasan Global dan Perubahan Iklim
EROSI DAN PERUBAHAN IKLIM
PERTUKARAN CO2 ANTARA ATMOSFER DAN LAUT: Pendahuluan
EVALUASI ZONA AGROKLIMAT KLASIFIKASI SCHIMIDT-FERGUSON DI PULAU LOMBOK
Apa sih Banjir…?
Faktor Penyebab Banjir (1)
Faktor Penyebab Banjir (2): Perubahan Lingkungan

2 Tanggapan to “La Nina kah Penyebab Banjir Dimusim Kemarau?”

  1. Q_kiem Says:

    slm knl…
    mas artikelny kren2 n brmanfaat bngt, tanx’s banget.
    mas ngomong2 dl dr bidang ilmu pa sih koq fasih bngt ama iklim pertanian dan pertanian?

    go… cmangat trus mas, ktunggu artikel mu yg len….

  2. unda krismowo Says:

    La Nina di Indonesia sudah dikenal sejak jaman nenek moyang kita. Mereka menyebutnya dalam bahasa Jawa sebagai “udan barat salah mongso”. Kejadian ini sering dibarengi dengan “cleret taun”. Berarti Indonesia sudah lama mengenal La Nina.
    “Udan barat salah mongso adalah La Nina nya Indonesia


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • counter
  • Add to My Yahoo!
  • Powered by WordPress - WordPress Blogs Directory
  • Top Academics blogs
  • Bookmark and Share
  • Monitored by Pingdom
  • Review www.mbojo.wordpress.com on alexa.com
  • free counters
  • Read this FREE online!