Proyeksi Peta

Bentuk bumi yg selama ini kita liat adalah sebuah model bumi yg dibikin oleh manusia, kadang ada berbentuk bulat kadang berbentuk elips. Tp sebenarnya bukan seperti itu bentuk bumi, bentuknya adalah tidak beraturan. Dan biar lebih mudah ngegambarnya, akhirnya lebih umum menjadi bulat. Dan bentuk bulat ini di bikin datar oleh peta. Namanya juga peta, kan gambaran permukaan bumi dalam bidang datar :)

Oleh karena permukaan bumi ini tidak rata alias melengkung-lengkung tidak beraturan, akan tetapi peta membutuhkan suatu gambaran dalam bidang datar, maka diperlukan pengkonversian dari bidang lengkung bumi sebenarnya ke bidang datar agar tidak terjadi distorsi permukaan bumi.

Ini nieh ukuran bumi dalam angka

Ellipticity: 0.003 352 9
Mean radius: 6,372.797 km
Equatorial radius: 6,378.137 km
Polar radius: 6,356.752 km
Aspect Ratio: 0.996 647 1

radius equatornya lebih panjang dari pada radius kutub

Pernah mengupas jeruk? Pasti susah bangat meletakkan kulit jeruk menjadi bidang datar, tetapi kulit jeruk tersambung semua. begitu juga yg di alami oleh kartografer ketika memetakan permukaan bumi, mereka harus memindahkan bagian geografis dengan cara tertentu, menarik dan menggabungkan kembali bagian-bagian tersebut secara bersamaan agar menjadi peta datar yang nyambung. peta tidak terkecuali globe mengalami distorsi dari bumi yang sebenarnya. Untuk wilayah yang lebih kecil, distorsi tidak signifikan karena wilayah yang kecil dalam globe kelihatan seperti permukaan datar. Untuk wilayah yang lebih luas atau untuk tujuan yang butuh akurasi yang tinggi, bagaimanapun distorsi merupakan hal yang sangat penting. Oleh karena itu diperlukan proyeksi peta. Dalam penyusunan peta diperlukan suatu proyeksi peta yg memberikan hubungan antara titik-titik di bumi dengan di peta, proyeksi yg dipilih dipersyaratkan memiliki distorsi yg kecil.

Pada prinsipnya arti proyeksi peta adalah usaha mengubah bentuk bidang lengkung ke bentuk bidang datar, dengan persyaratan bentuk yang diubah itu harus tetap, luas permukaan yang diubah harus tetap dan jarak antara satu titik dengan titik yang lain di atas permukaan yang diubah harus tetap.

Proyeksi peta adalah teknik-teknik yang digunakan untuk menggambarkan sebagian atau keseluruhan permukaan tiga dimensi yang secara kasaran berbentuk bola ke permukaan datar dua dimensi dengan distorsi sesedikit mungkin. Dalam proyeksi peta diupayakan sistem yang memberikan hubungan antara posisi titik-titik di muka bumi dan di peta

untuk memenuhi semua ketiga persyaratan perubahan dari bidang lengkung ke bidang datar rasanya tidak mungkin bangat, maka ada kompromi2 dalam menggunakan syarat tersebut, sehingga munculah berbagai macam jenis proyeksi. Beberapa jenis proyeksi yang umum adalah silinder/tabung (cylindrical), kerucut (conical), bidang datar (zenithal) dan gubahan (arbitrarry)

Jenis proyeksi yang sering kita jumpai sehari-hari adalah proyeksi gubahan, yaitu proyeksi yang diperoleh melalui perhitungan. Jenis proyeksi yang sering di gunakan di indonesia adalah WGS-84 (World Geodetic System) dan UTM (Universal Transverse Mercator)

WGS-84 (World Geodetic System) adalah ellipsoid terbaik untuk keseluruhan geoid. Penyimpangan terbesar antara geoid dengan ellipsoid WGS-84 adalah 60 m di atas dan 100 m di bawah-nya. Bila ukuran sumbu panjang ellipsoid WGS-84 adalah 6 378 137 m dengan kegepengan 1/298.257, maka rasio penyimpangan terbesar ini adalah 1 / 100 000. Indonesia, seperti halnya negara lainnya, menggunakan ukuran ellipsoid ini untuk pengukuran dan pemetaan di Indonesia. WGS-84 “diatur, diimpitkan” sedemikian rupa diperoleh penyimpangan terkecil di kawasan Nusantara RI. Titik impit WGS-84 dengan geoid di Indonesia dikenal sebagai datum Padang (datum geodesi relatif) yang digunakan sebagai titik reference dalam pemetaan nasional. Sebelumnya juga dikenal datum Genuk di daerah sekitar Semarang untuk pemetaan yang dibuat Belanda. Menggunakan ER yang sama – WGS 84, sejak 1995 pemetaan nasional di Indonesia menggunakan datum geodesi absolut. DGN-95. Dalam sistem datum absolut ini, pusat ER berimpit dengan pusat masa bumi.

Proyeksi UTM merupakan proyeksi Peta yang banyak di pilih dan di gunakan dalam kegiatan pemetaan di Indonesia karena di nilai memenuhi syarat2 ideal yang sesuai dengan bentuk, letak dan luas Indonesia. Spesifikasi UTM antara lain adalah (1) menggunakan bidang silender yang memotong bola bumi pada dua meridian standart yang mempunyai faktor skala k=1, (2) Lebar zone 6° dihitung dari 180° BB dengan nomor zone 1 hingga ke 180° BT dengan nomor zone 60. Tiap zone mempunyai meridian tengah sendiri, (3) setiap zone memiliki meridian tengah sendiri dengan faktor perbesaran = 0.9996, (4) Batas paralel tepi atas dan tepi bawah adalah 84° LU dan 80° LS dan (5) proyeksinya bersifat konform. Menurut Frans (iagi.net) UTM menggunakan silinder yg membungkus ellipsoid dengan kedudukan sumbu silindernya tegak lurus sumbu tegak ellipsoid (sumbu perputaran bumi), sehingga garis singgung ellipsoid dan silinder merupakan garis yg berhimpit dengan garis bujur pada ellipsoid. Akibatnya, titik2 pada garis tersebut terletak pada kedua bidang, sehingga posisinya walaupun dipindahkan (diproyeksikan), dari ellipsoid ke silinder, tidak akan mengalami perubahan (distorsi).

Peta UTM Dunia

Sumber:

www.navigasi.net, http://www.e-dukasi.net, milist IAGI, http://ft.uns.ac.id, http://rovicky.wordpress.com/

Pranala di Blog ini:

PETA
ArcView GIS
Modul ArcView
GPS (Global Positioning System)
Aplikasi GIS untuk Klasifikasi Iklim Schmidt-Ferguson
Implementasi SIG dalam Menunjang Pertanian Berkelanjutan
Sistem Informasi Geografi (SIG)/Geographic Information System (GIS)
Pemasukan Data Dalam Sistem Informasi Geografi (SIG)
Digitasi Peta Secara Otomatis Lewat ArcGIS
Sistem Informasi Geografi Perikanan; Sebuah Wacana
GIS untuk Penginderaan Jauh dan Indeks Vegetasi
Cara memotong data bentuk raster di ArcView
Peta Jenis Tanah Bali
Data Indonesia Dalam Bentuk *.shp (Gratisssss….!!!)
GIS untuk Penginderaan Jauh dan Indeks Vegetasi
Sistem Informasi Geografi Perikanan; Sebuah Wacana
Interpretasi Citra Penginderaan Jauh
Penginderaan Jauh
Joint Tabel di ArcView
Vegetation Index
Registrasi Peta di ArcView Menggunakan Extension Register and Transform tool
Prediksi Erosi dengan USLE dan Sistem Informasi Geografi
PERENCANAAN PENGELOLAAN WILAYAH PESISIR DENGAN MEMANFAATKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFI DAN DATA PENGINDERAAN JAUH
Evaluasi Kesesuaian Curah Hujan, Temperatur dan Ketinggian untuk Tanaman Pisang dengan GIS
Cara memotong file image di ArcView
PERUBAHAN LUASAN TANAMAN MANGROVE DI TAHURA NGURAH RAI – BALI
PERTUKARAN CO2 ANTARA ATMOSFER DAN LAUT: Pendahuluan
Aplikasi SIG dalam Proses Perencanaan
Buka Data SRTM Lewat ArcView
EVALUASI ZONA AGROKLIMAT KLASIFIKASI SCHIMIDT-FERGUSON DI PULAU LOMBOK
PERTUKARAN CO2 ANTARA ATMOSFER DAN LAUT: Eksplorasi Data Penginderaan Jauh – Kecepatan transfer gas CO2

About these ads

39 Tanggapan to “Proyeksi Peta”

  1. Faiq Says:

    Peta, ‘benda keramat’ yang kadang saya perlukan untuk melihat perubahan garis pantai. Sayangnya, data base peta yang valid di negara kita tidak lengkap. Ada saran?

  2. mbojo Says:

    mungkin penggunaan citra resolusi tinggi bisa jadi alternatif. selain selalu terbaharui juga pasti valid. tapi mahal
    alternatif lain mungkin penggunaan citra2 resolusi sedang seperti Aster. trus terakhir dengar ada teknologi penggabungan citra dengan resolusi berbeda dan berbeda jenis citranya. ini memberikan penamampilan yg lebih baik. tapi saya blum pernah mencobanya

    klo cuman peta saya rasa ga akan bisa utk melihat perubahan jenis pantai

  3. ceceps Says:

    Saya menggunakan data tabel untuk menentukan POI yang akan menentukan tempat dan berhasil posisi di peta, namun ketika saya coba untuk membuat rute jalan dari data tracking berbentuk tabel dg struk |lat| long| tempat| ternyata setelah diset tidak ditampilkan POI yang diinginkan malah blank. Bingung nih? Apa karena setiap koordinat harus memiliki nama tempat yang unik atau hanya ID saja? Soalnya tracking kan pasti posisi tsb bergeser sedikit2 pasti nama tempat sama dong.

  4. La An Says:

    Ceceps saya jawab pertanyaan anda di Modul ArcView ya, disana kyaknya lebih cocok.

  5. dhanu Says:

    Saya berencana melakukan penelitian di daerah Tulehu, Ambon. Biasanya dalam beberapa penelitian terdahulu saya menggunakan peta terbitan Bakosurtanal, namun untuk daerah tersebut menurut sumber belum terpetakan.
    Sebagai alternatif saat ini saya memiliki peta yang dicetak pada tahun 1971, dengan keterangan “Timur dari Djakarta”,, yang saya mau tanyakan, peta ini menggunakan proyeksi apa?
    – terima kasih -

  6. prie Says:

    apa bisa koordinat2 di mapinfo langsung di export ke gps?! atau harus ke mapsource dulu?! ada ide?!

  7. I Made Sumadra Says:

    Gemana dengan teknis pengadaan peta di negara kita, kayaknya masing-masing instansi punya proyek sendiri-sendiri, padahal memetakan wilayah yang sama. Apa tdk sebaiknya ditunjuk satu instansi saja yang mengelola peta dasar kemudian dapat digunakan oleh instansi lain untuk membuat peta turunan sesuai kebutuhannya. Katakanlah proyek foto udara, pemda bisa buat, kehutanan juga, bako, BPN, apa sudah ada sinkronisasi dan koordinasi agar bisa menghemat keuangan negara

  8. yudha Says:

    minta tolonk donk om mbojo

    kalau ada punya formula TM3_BPN dalam bentuk notepad yang bisa di injectkan ke file .prj mapinfo.80 sehinggan di software mapinfo ada proyeksi TM3 BPN demi kepentingan nusa dan bangsa,,, wehehehhe

  9. Fajar Says:

    Terima kasih atas infonya di atas, aq sangat terbantu dalam mengerjakan tugas pengolahan data citra di kampus.

  10. La An Says:

    @Yudha
    coba masuk di RSGISForum
    baru2 ini ada yg sharing tentang proyeks TM3 tersebut
    malah ada yg saling berbagi disana

    @Fajar
    Sama2 Fajar…

  11. tauhid Says:

    dengan adaya proyeksi peta maka akn terlihat bahwa dunia ini ternyata setiap saat berubah ini di buktikan dengan bentuk peta yang seekarang dan yang dulu jauh berbeda, sejak pertama kali di buatnya peta……………..

  12. yudha Says:

    mas mbojo,, kulo nyuwun file tm3npn formula prjnya dunk, suwun mas…

  13. yudha Says:

    anu e..mas la an.. aku juga dikasih ama rsgis tapi isinya prj mapinfo itu tak ada tm3 bpn nya piye jal

  14. RONI L5 Says:

    BAGAIMANA CARA TRANSFORMASI PROYEKSI BILA KITA GAK TAU PROYEKSI ASALNYA. GINI…. SAYA DAPAT PETA DARI BAPPEDA KOTA JAYAPURA TAPI SAYA GAK TAU PROYEKSINYA, JADI SAYA BINGUNG MAU TRANSFORMASI KE UTM 54S. TOLONG YEEEEEE…….

  15. Mohamad Tanzil Says:

    Suhu-suhunya pemetaan, da gak yang punya CD Example data dari Erdas imagine 9.1 dan LPS 9.1, kalo ada tolong hubungi ke email : adien_tanzil@yahoo.com, informasinya Q butuhin banget,,,, makasi banget……

  16. jono Says:

    gimana cara merubah proyeksi utm ke geografis?

  17. nano Says:

    nimbrung lg ni mas la an
    to mas jono:
    saya harapkan data mas jono dalam format raster.

    1. mas jono bisa menggunakan mapinfo untuk me-register data raster tersebut, pada tahap registrasi peta tetap gunakan projection dasar dari peta tersebut hingga tahapan registrasi selesai. setelah data raster tersebut ter-register secara sempurna maka lanjutkan dengan tahap untuk merubah projection-nya yaitu : pada mapinfo buka menu table>>raster>>modify image registration. Setelah itu akan muncul window “image registration”, pada window tersebut klik pada command projection, selanjutnya akan muncul window “choose projection”, pada category pilih “longitute/latitude” dan pada category members pilih “longitute/latitude (WGS 84)”. setelah selesai close all table yang terbuka untuk menyesuaikan projection-nya. Selanjutnya buka kembali table tersebut.
    Untuk file dalam extension .TAB, buka file tersebut lalu lanjutkan dengan membuka menu Map>>Option, selanjutnya akan muncul window “map option”, pilih command “projection”, langkah selanjutnya sama dengan cara merubah projection pada data raster untuk window “choose projection”.

    2. jika format data tersebut .shp, bisa menggunakan tool di arcview untuk menentukan projection, atau dengan tool pada arcgis yaitu arccatalog, yaitu dengan cara : jalankan arccatalog lalu browse data ke lokasi dimana file shp tersebut disimpan, selanjutnya pada file shp tersebut klik kanan dan pilih propertis. Pada window “shapefile properties” pilih tab “XY coordinat system”, pilih command “select” dan lanjutkan dengan memilih sistem projeksinya “geograpich coordinat system>>world>>WGS 1984″, namun ini mengunakan arccatalog tidak saya sarankan karena merusak koordinat aslinya.

    trims mas la an.
    jaya terus.

  18. keremima Says:

    mas La an, mohon bantuannya bagaimana rumusnya mengkonversi koordinat geografis ke koordinat utm.

  19. La An Says:

    @jono & keremima
    coba download file ini untuk konversi sistem koordinatnya. file ini berbentuk *.xls. file tersebut bisa didownload disini.
    file ini bukan untuk mengkonversi file2 berbentuk spasial, tp mengkonversi angka2 koordinat. misalnya kita punya titik yg kita ketahui angka koordinatnya. maka file ini bisa digunakan. selamat menggunakan…

  20. Ibrahim Says:

    maaf, kalau boleh nanya, bagaimana cara pengkonversian kooordinat UTM ke Koordinat Geografis…?? thank kalau saudara punya dikirimkan ke email saya aja ya.. trimakasih sebelumnya

  21. yudha Says:

    AKHIRNYA KETEMU..FORMULA .PRJ MAPINO UNTUK TM3 BPN

    ADA YANG MAU..???

  22. Zaki Says:

    Mas Yudha … boleh donk minta formula .PRJ MapInfo untuk TM3 BPN. Saya sangat kesulitan untuk konversi koordinat BPN ke long/lat di MapInfo…. Thanks

  23. Zaki Says:

    Sorry mas, mohon dapat dikirimkan ke ahmad.zaki@ciliandraperkasa.co.id

    Thanks sebelumnya

  24. fendy Says:

    salam kenal semua..
    Mas Zaki saya juga lagi mempelajari konversi TM3 ke Long/lat.
    Kalau mas sudah dapat saja mau juga langkah2nya atow klau ada softwarenya.

    Mohon bisa dikirimkan ke vendi_aja@yahoo.com
    Makasih semuanya yaa

  25. piqa Says:

    mas..gimana caranya konversi koordinat TM3 nya BPN ke koordinat UTM yaa???

  26. Rd Mycko Napoleon M.C Says:

    mas knapa ngolah citra spot pke envi 4.2 untuk vegetasi jelek yach?
    pas klasifikasi selalu tidak sesuai dengan yg di lapangan.
    ruz ada nilai rgb citra yang mempunyai 2 klas.
    knp n gmn solusinya mas?

  27. La An Says:

    @Rd Mycko Napoleon M.C
    coba cek jarak antar spectral dalam 1 bandnya. klo terlalu lebar, biasanya pengaruhnya besar dalam mendekteksi objek (spt vegetasi). coba dulu dipenuhin traning areanya. klo masih susah, mungkin pake LSU (Linear Spectral Unmixing) bisa menanggulangi masalah itu. LSU lumayan susah buat dapatin data nilai spectral objeknya (endmember). saolusi yg lain interpretasi manual (on screen digitization). krn resolusi spatialnya lumayan tuh…

  28. sumarta Says:

    salam kenal semua..
    Mas Zaki saya juga lagi mempelajari konversi TM3 ke Long/lat.
    Kalau mas sudah dapat saja mau juga langkah2nya atow klau ada softwarenya.

    Mohon bisa dikirimkan ke astawa_smarta@yahoo.com
    trims semua

  29. tyo Says:

    mas, klo ada yang punya formula buat konversi tm3 ke utm saya mohon bantuannya. makasih sebelumnya mas

  30. dodo Says:

    mas langkah perhitungan transformasi koordinat dari koordinat astronomis ke koordinat geografis gimana mas????
    tolong bantu mas
    makasih atas bantuannya.

  31. Roby Says:

    mas mohon bantuannya.
    saya digitasi peta di gm 9. kemudian saya ekspoert ke shp tapi ada ikut file prj juga. pas saya buka di arcview 3.3 ternyata file shp nya gak bisa. kenapa ya mas?

  32. sumarta Says:

    mas mhn bantuannya

    saya punya data tm3 mo dirubah ke geografis or utm

    gimana caranya ya?

    tks
    sumarta

  33. rafi Says:

    mas sumarta,
    ini ada tools ny dr bakorsutanal, download d http://www.gistutorial.net/software/tools/tool-transformasi-koordinat-bakosurtanal.html/comment-page-1#comment-973.

    tp sy sdh cb, namun tdk sesuai dgn harapan.
    krn tdk ad menu convert utm3 -> utm, yg ada tm3 -> geografis. geografis k utm.

    errorny, titik koordinat tm3 sy d zone 47,2. tp stelah proses konversi mnjadi 73, harusny 47 north

    mungkin ad yg prnh mncoba, mohon pncerahannya

  34. syabana Says:

    maaf mw tanya, kalo perhitungan konversi daru georafis ke utm dan seblikya,..
    ada gak,..soalnya lagi butuh banget buat revisi Tugas akhir mas,..
    klo ada contoh perhitunganya lebih baik lagi

  35. ipung Says:

    LaAn@ mohon untuk disharekan dong ilmunya karena selama ini saya belum bisa mengkonversikan tm3 lewat mapinfo.
    yanto_jgyez@yahoo.co.id

  36. panjul_blaen@yahoo.com Says:

    tolong minta shp nya peta bali dunk mas mbojo kirim di email saya ya panjul_blaen@yahoo.com

  37. Deco Says:

    salam kenal mz mbojo….mas minta tolong dong, saya ada dapat peta BPN dlam bentuk JPG lengkap dengan grid koordinatnya tp dalam bentuk TM3….mohon bantuannya donk mz sy coba digitasi tap sulit sekali baik dr mapifo ato globalmapper….kebetulan sy selalu menggunakan mapinfo dan global mapper….mohon dibantu y mz??????


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • counter
  • Add to My Yahoo!
  • Powered by WordPress - WordPress Blogs Directory
  • Top Academics blogs
  • Bookmark and Share
  • Monitored by Pingdom
  • Review www.mbojo.wordpress.com on alexa.com
  • free counters
  • Read this FREE online!
  • Ikuti

    Get every new post delivered to your Inbox.

    Bergabunglah dengan 66 pengikut lainnya.